Monday, 17 April 2017

Impian untuk Menjadi WAHM @ SAHM (Working at Home Mother/Stay at Home Mother)

Masih ingat saat-saat kelahiran anak yang pertama pada tahun 2008 iaitu 9 tahun yang lepas. Hari pertama berkerja dan meninggalkan anak setelah cuti bersalin atau “maternity leave” selama 2 bulan. Hanya Allah yang tahu, perasaan meninggalkan anak yang di sayangi dengan pengasuh/orang/nursery yang kita sekadar kenal melalui recommendation kawan-kawan dan survey dari pengalaman orang lain.

Fikiran seharian di pejabat langsung tiada disitu, tertumpu ingatan sepenuhnya kepada anak yang ditinggalkan. Cukup sahaja jam 5.00 petang, 8 jam di pejabat, terus cabut pulang ke rumah dan rasa tak sabar untuk menatap anak tercinta. Balik sahaja, terus ambil anak di rumah pengasuh dan peluk sepenuh hati, dah lupa suami di sisi. Hehe.

Saya rasa semua ibu mengalami dan merasai perasaan yang sama. Rasa risau bagaimanalah keadaan anak yang ditinggalkan di rumah pengasuh. Bagaimana keadaan anak, susu, lampin dan keselamatannya. Hanya berharap doa dan tawakkal kepada Allah, agar keselamatannya terjamin. Semua wanita yang bergelar ibu, keinginan untuk menjaga anak sendiri, memang sangat menebal di sanubari. Tetapi, bebanan dan keadaan kewangan untuk terus menampung hidup membuatkan keinginan itu terhenti di situ sahaja. Bagi saya pula, azam tetap terpahat dihati. InsyaAllah suatu masa, saya akan menjaga sendiri anak-anak saya.

Alhamdulillah, Allah temukan kami dengan pengasuh yang sangat baik dan menjaga permata hati kami seperti anak sendiri. Kak Zah (sekarang dah arwah) meninggal pada tahun February 2015, orang baik selalunya Allah ambil cepat. Allah makbulkan permintaan hamba-hambaNya. Sepanjang 9 bulan mengandung, itu la doa yang saya selalu ulang-ulangkan iaitu kurniakan pengasuh yang baik untuk anakku dan menjaganya seperti anak sendiri. Arwah Kak Zah sebenarnya tidak mengambil upah mengasuh pun sebelum ini, Cuma dia menjaga anak buahnya sendiri, itu pun sekadar mengisi masa keseorangan di rumah sementara menunggu suaminya pulang dari kerja. Anak-anak beliau dua orang perempuan sudah besar-besar belaka.  Semasa kami berjumpa dengannya atas recommendation seorang kawan baik, beliau agak keberatan memandangkan beliau tidak pernah mengasuh bayi selain dari anak  buah sendiri. Alhamdulillah, atas belas ihsan beliau kepada kami, akhirnya dia bersetuju ingin menjaga anak kami.

Itulah kenangan 9 tahun lepas, Alhamdulillah, kini dah masuk 10 bulan saya bergelar suri rumah sepenuh masa, jaga anak-anak disamping buat bisnes online secara kecil kecilan. Banyak perbezaan antara kita berkerja, subcontract kepada orang lain untuk jaga anak dengan kita berkerja dari rumah dan jaga anak-anak sendiri. Lebih puas jaga anak-anak sendiri, keselamatan lebih terjamin. Makan anak-anak pun dari air tangan sendiri. Untuk mereka yang merancang ingin berkerja dari rumah atau ingin menjaga anak-anak sendiri, ianya bukan mustahil dan susah untuk andai capai. Sekiranya Allah dah tentukan masanya, InshaAllah, masanya akan sampai jua, di mana kita rasa kita tak bersedia atau bersedia untuk menghadapinya..Allah lagi tahu yang terbaik bagi kita.

Percayalah, Allah adalah sebaik-baik perancang. Yang penting, kita sentiasa doa dan berusaha kea rah tujuan dan matlamat yang ingin kita capai. Jangan risau dengan rezeki, asalkan kita usaha saja, Allah yang bagi rezeki.


Foto : Kenangan bersama Keluarga Arwah Kak Zah (Bertudung Coklat, Tepi Sekali)

Semoga Allahyarhamah Kak Zah tergolong dalam golongan para solihin. amin.

Tuesday, 24 December 2013

Alam Dunia Tanpa Sempadan

Alhamdulillah, dengan izin Allah S.W.T, Saya berjaya membina sebuah blog dan menulis di dalamnya. Titik tolak kepada penemuan ini sejak Saya berjinak-jinak dengan alam siber setahun yang lalu.Walaupun badai "berblogging" dan "blogger" telah melanda dan mula dikenali ramai bertahun-tahun yang lepas tetapi dek kesibukan kerja yang tak pernah surut dan berkesudahan di pejabat yang secara puratanya Saya menghabiskan masa melebihi 8 jam sehari menyebabkan Saya lebih banyak menjadi pendengar setia sahaja kepada kawan-kawan yang sibuk berblogging.

Anjakan paradigma ini berlaku apabila Saya mengambil keputusan untuk membuat penghijrahan kerjaya Saya dan sekaligus berhijrah tempat tinggal dari Johor ke Kuala Lumpur setahun yang lalu. (Setelah 12 tahun menetap di Johor, sejak mula belajar di peringkat universiti sampaila ke dunia berkerjaya). Saya mula berjinak dengan alam maya ini dengan mengambil langkah membuka akaun muka buku atau "facebook" dengan bermatlamat supaya ukhuwwah yang terbina sekian lama dengan sahabat-sahabat di Johor tidak terputus begitu sahaja, memandangkan kuasa muka buku ini sangatla berpengaruh sekali. Mungkin sesetengah orang berpendapat Saya adalah golongan konvensional dan ketinggalan dari segi penggunaan muka buku ini, memandangkan baru akhir tahun 2012 baru nak memulakannya, sedangkan ianya sudah lama terkenal. Tetapi Saya tidak merasakan ianya sesuatu yang ketinggalan kerana Saya mempunyai pendapat Saya sendiri.

Impian untuk Menjadi WAHM @ SAHM (Working at Home Mother/Stay at Home Mother)

Masih ingat saat-saat kelahiran anak yang pertama pada tahun 2008 iaitu 9 tahun yang lepas. Hari pertama berkerja dan meninggalkan anak set...